A Journey to Japan – Day 0.5 : Arrival

Landing di Haneda sekitar pukul 10.30 PM waktu Jepang. Sudah cukup malam dan agak pesimis masih dapet kereta buat ke penginapan. Ketika kluar dari pintu arrival, hal yang dilakukan adalah

  1. Lewat Imigrasi buat cek paspor dan visa
  2. Sewa WiFi untuk koneksi internet
  3. Beli Suica card

Visa & Passport Checking

Sebelum menuju ketempat imigrasi, mampir bentar k toiletnya. Yah maklum, pertama kali liat, jadinya norak banget xD Toiletnya bersih, canggih, besarnya kayak kamar mandi, kalau dibandingin ama yang di indo, bisa 2x lebih besar deh. Toiletnya sendiri udah elektrik. Semua dioperasikan pake button.

IMG_2432Nah saatnya menuju pengecekkan dokumen. Sepi, karena sudah hampir tengah malam. As expected, antriannya ruappiiih banget. Petugasnya yang ngatur antriannya cewe, yah standar dorama gitu2 lah kwkwkwk suaranya lucu. Meja pengecekkannya cukup banyak, jadi cepet lah prosesnya, ga kayak di Indo.

Get your WiFi to Survive

Jepang itu pake HP device yang berbasis CDMA, jadi HP kita ga bakal bisa beroperasi disana. Karena ga perlu telpon2an aja, secara udah ada LINE, jadi cukup dengan koneksi internet aja. jadi kita rent sebuah WiFi device buat ber-7. Perlu dicatat bahwa penyewaan WiFi ini gada disembarang tempat, lokasi paling bener ya di Bandara, orang Jepang sendiri aj katanya ga boleh nyewa, khusus buat foreigner. Kita sewa buat 9-10 hari dengan harga 15.000 yen patungan bertujuh bayarnya haha jadi perorang bayar 2000 yen.

Dan ga usah diragukan lagi, seperti yang diceritakan orang-orang, koneksi internet di Jepang bener2 dahsyat -__- kenceng banget, browsing macem2 muncul dalam sekejab. Tapi makenya harus gantian, kapasitas maksimalnya Cuma 5 orang yang konek. Kalau lebih dari 5, suka putus-putus, karena rebutan. Kemaren kita sewa di Haneda di JAL-nya, cari aja counternya, atau tanya bagian informasi, mereka bisa English ko. Bayarnya pake credit card kalau ga salah. Jadi kalau punya credit card, better to bring it.

Suica Card

Suica Card itu kartu serbaguna buat pembayaran otomatis, modelnya deposit gitu. Dipake buat naik Monorail di sekitaran Tokyo atau bagian jepang timur, di kota lain selain Tokyo juga ada yang support ada yang engga karena punya kartu khas sendiri. Untuk beli kartu ini tinggal ke mesin Suica yang pasti ada di setiap bandara atau stasiun. Pengisiannya kelipatan 1000 yen, dan bagi pengguna pertama harus deposit 500 yen untuk kartunya. Jadi kalau sewaktu-waktu, kartunya mau dibalikin, nanti 500 yen kita juga balik. Kalau saya pribadi, kartunya saya bawa pulang buat oleh-oleh hahaha atau siapa tau bakal balik lagi ke Jepang wkkwkwwk. Jadi pertama ngisi 2000 yen dengan rincian 500 yen buat deposit kartu dan 1500 yen untuk amount vouchernya.

IMG_2434Selanjutnya berusaha ngejer kereta dari Haneda ke Asakusa naik monorail. Pas banget dapet kereta terakhir pukul 00.10 kalau ga salah. Ini hebatnya Jepang, semua jadwal yang terpampang, pasti tepat waktu dan exact banget. Kalau diperhatikan, setiap masinis pegang jam yang udah di standarisasi semua. Luar biasa banget. Karena gada yang direct ke Asakusa, jadi kita kudu transit pindah kereta, namun dalam line yang sama. Btw kudu harus terbiasa baca peta monorail/subway di Tokyo haha pusing, tapi kalau udah biasa ya aman. Tulisan-tulisan di stasiunnya pun udah romanji English, jadi ga kanji semua haha.

Nah disini apesnya, kalau kita naik last train dari Haneda, pas transit pun sudah diperhitungkan bakal dapet last train yang dari stasiun berikutnya. Nah bener sih, kita berhasil melihat last train, sekitar setengah satu pagi waktu itu, tapi liat doang kaga naik, karena udah full kayak pepes wkkwkw gila ya orang Jepang, jam segitu baru pada balik kantor. Udah no hope bgt, kaga bisa masuk, apalagi bawa-bawa koper. Y udah deh, bis kaga ada juga, terpaksa naik taxi. Sebisa mungkin hindari naik taxi kwkwkw mahalnya kaga ketulungan xD argonya naiknya seenak jidad. Kayaknya habis 2000an yen dari stasiun Akihabara ke Asakusa. Bandingin kalau naik monorail Cuma 150an yen kwkwkw untungnya dibagi bertiga. Tapi taxi-nya keren, walaupun dari luar kliatan jadul bentuknya, tapi dalemnya oke. Bersih, rapi, dan ada mesin receiptnya kalau butuh kuitansi. Supirnya rapih pake jas ama topi, dan sarung tangan. Luar biasa. Kurangnya cuma satu, supir taxi kita ga bisa English xD jadi diem doang selama perjalanan kwkwkwkw

Arrived at Sakura Hostel – a new experience of spending the night

Tiba di hostel udah pagi banget, jam setengah 2 gitu. Resepsionis Hostelnya Alhamdulillah bisa bahasa Inggris, jadi komunikasi lancar hahaha kita nginep disini selama 5 hari, dari tanggal 6-10, karena tanggal 11 mau ke Osaka. Biaya yang dihabiskan 14.700 yen, jadi biaya nginep perharinya hampir 3000 yen untuk dorm dengan 6 kasur. Pas udah beres administrasi, tiap orang dikasih sprei ama blanket. Yak ternyata kita disuruh pasang sprei sendiri xD inilah yang saya sebut sebagai new experience of spending the night. Biasanya tiba di hotel, tinggal tidur karena capek. Lha ini kudu pasang sprei dulu, beres2 dulu. Beuh banget hahaha mana pas masuk udah occupied sama 3 orang, jadi tinggal dpt sisa dan itu dikasur yang ditingkat atas. Ribet banget asli, kudu naik tangga tiap kali ada yang ketinggalan. Yah, karena kamarnya agak sempit, ruang gerak juga terbatas, tempat naruh kopernya juga bingung ahaha kalau lagi sholat, tempat buat sholat aja kaga ada -_- sholat di lorong luar palingan. Yah, agak shock juga dan miris liat kondisi hostelnya. Tapi ya cuma buat numpang tidur juga.

Berikut review singkatnya:

Fasilitas – 8 of 10

Fasilitas cukup lengkap, mulai dari laundry, komputer beserta internet, lobi buat nonton TV ama ngobrol2, barengan ama ruangan buat makan. Makannya deket ama dapur, ada microwave, kulkas sama tempat cuci. Jadi cukup lengkap.

Breakfast, ga bisa kasih rating karena ga pernah breakfast disini. Tapi yang pasti itu bayar 300 yen buat sarapan lengkap, all you can eat. Tiap hari ada menu yang beda biasanya, ntah itu sup ntah apa. Sisanya paling toast, kopi, teh standar breakfast lah.

Room – 5 of 10

Sorry to say, terlalu sempit, pengap, soalnya ACnya dimatiin. Soalnya kita kan telat, jadi yang pegang kendali orang yang dateng sebelum kita. Nah mereka ngerasa kamarnya dingin, jadinya dimatiin deh -,- kasurnya juga bukan spring, jadi ya begitu haha sprei kasur ama bantal pasang sendiri. tapi enaknya, tiap kasur disediain lampu sama colokan listrik. Oh iya, harus bawa adapter, soalnya beda voltasenya, mereka pake yg 110V colokan 2 lancip.

Service – 8 of 10

Staf yang bisa berbahasa Inggris jadi nilai tersendiri. Terus kalau dimintain bantuan atau mo pinjem2 apa2 itu baik. Pernah suatu saat pintu kamar saya kekunci, dan kuncinya ketinggalan dikamar. Akhirnya minta staf buat bukain hahaha

Location – 8 of 10

Lokasinya strategis, di Asakusa, deket sama Akihabara, dan sekitar hotel ini juga deket kemana-mana. Deket Shensoji Temple terus deket sama stasiun. Enak sih. Minimarket macam Lawson juga banyak. Di Jepang, minimarket macam ini menjadi penyelamat, karena ga bisa makan macem2, jadi seringnya beli onigiri di minimarket buat sarapan hahahha

Pas tiba di Hostel, habis beres-beres kamar, kita sempet keliling dipagi hari, terus jam 3 pagi baru balik lagi buat istirahat. Cerita dihari ini akan berlanjut ditulisan selanjutnya. Dihari yang sama kita akan mengunjungi dunia otaku, ntah itu anime atau idol.

Expense:

  • WiFi – 2000 yen
  • Suica – 2000 yen
  • Taxi – 700 yen
  • Penginapan – 14.700 yen

TOTAL: 19.400 yen = IDR ~1.950.000

5 thoughts on “A Journey to Japan – Day 0.5 : Arrival

  1. Pingback: ninankara – A Journey to Dreaming Land – Japan: Day 0 – Preparation

  2. presyl

    halo.. mau tanya, tempat kamu sewa wifi dan beli suica card di bandara itu perlu reserved dulu ga sebelumnya atau langsung beli on the spot aja? klo malam itu kamu bisa langsung beli berarti jam operasional mereka lama juga ya.

    thx ya

    1. ninan

      bisa reserved kl ga salah. tp dulu kita langsung order on the spot. ke JAL di haneda. karena device mereka terbatas, mungkin reserve dluan better.
      dulu kebetulan lagi ga rame, jadi gampang. tp pas mo sewa device lagi, udah habis stoknya
      tapi kl untuk reserved in advance itu kurang tau sih infonya 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *